Skip to main content

Ayah

Ayah
Ingat lagi suatu ketika dulu
Kau pernah mengatakan sayang.
Ayah
Pernah masa dulu
Kau memberikan kasih mu
Walau aku tidak meminta
Ayah
Pernah suatu masa dulu
Kau kelihatan bimbang dengan kesihatanku.
Walau aku cuba smbunyikan semuanya

Tapi
Semua tu hilang sudah
Kau pergi tanpa sebab
Kau pergi dengan keadaan aku yang belum bersedia

Ayah
Aku terlalu ingin menyentuh susuk tubuh mu itu
Aku terlalu ingin menyentuh lmbut pipi mu itu
Kembalilah wahai Ayah
Aku merindukan kasih sayang mu
Sesungguhnya kasih mu tiada gantinya

Mana perginya kasih sayang mu?
Mana perginya kerisauanmu?
Aku merindui semuanya duhai Ayah

Tiap detik yang berlalu
Aku menanti kamu kembali
Tiap detik yang berlalu
Aku menunggu panggilanmu
Dan tiap detik yang berlalu itu
Aku mnunggu kau menyebut namaku

Terlalu rindu untuk mendengar kau menyebut namaku
Terlalu rindu untuk membiar kau mengusap rambut ku
Terlalu rindu rasanya untuk makan makanan suapan dari tanganmu wahai Ayah.
Dan aku terlalu rindu untuk kau memeluk erat tubuhku ini.
Kembali lah duhai ayah
Aku sentiasa menanti kamu
Aku sentiasa menunggu panggilan mu
Aku tak mampu untuk menghubungi
Aku tak mampu untuk pulang menjengukmu
Ayah
Ambillah aku kembali
Aku mohon wahai ayah
Ambil aku kembali bersama mu
Aku rapuh ditinggalkan sendri
Aku rapuh terkapai kapai sendiri
Jujur aku tak kuat tanpa mu duhai Ayah
Kau seperti tulang belakang ku
Bagaimana harus aku teruskan perjalanan ini tanpa tulang belakang ku
Macam mana aku nak teguh berdiri jika aku tiada tulang belakang
Kembali lah duhai Ayah
Ambil lah aku kembali
Pungutlah aku kembali
Aku tak kuat ayah
Aku tak kuat

Ingat tak suatu masa dulu kau sering memeluk erat tubuh ku saat aku kesakitan
Ingat tak suatu ketika dulu kau pernah peluk tubuh ini dan menyatakan padaku
"Kuat lah anakku. Walid sentiasa ada"
Aku rindukan pelukan itu duhai ayah
Aku ingin mendengar kembali bisikan itu
Kembalilah wahai ayah
Aku mohon
Kembal untuk memberi aku kekuatan
Aku makin rapuh tanpa kamu, tulang belakang ku.

Kembalilah padaku ayah
Kembali untuk memeluk tubuh ini saat aku kesakitan
Tiada siapa yang memeluk lagi tubuh ini saat aku mengerang kesakitan
Saat aku menangis kesakitan
Kembali lah Ayah
Ambil aku kembali.
Kembali pulang dan memungut aku kembali

Mana janji mu ayah utuk sentiasa bersama ku
Mana janji yang kau sebutkan saat aku terlantar tu
Mana Ayah?
Mana hilang semuaya
Kau padamkan smua lakaran yang telah kau sendri buat
Dan kau pulangkan pada aku hanya kertas kosong
Mana hilang semuanya duhai Ayah?
Aku inginkan semua lakaran itu
Tolong corakkan semula buat aku.
Aku mohon ayah.

Popular posts from this blog

Terima kasih sahabat jahanam

Assalammualaikum.
Terima kasih pada siapa saja yg pernah mendoakan aku.
Tuhan saja boleh balas.
Aku ada satu soalan. Masih ada lagi org yg nk berkawan dengan orang yang berpenyakit?
Hahaha aku tahu, tkde.
So siapa je yg nk pergi dari hidup aku. Go on;
Aku dh redho.
Aku tahu aku kne terus kuat. Tuhan tu bg aku peluang. Aku kne teruskan wlpn benda ni semua menyakitkan.
Lagi sakit bila kwn susah senang kau cakap,
lepas ni klo tk penting tak pyh cari;
Ye. Hakikatnya aqid amsyar. Kau dh tak berguna pada sesiapa.
kau manusia yg botak mcm toyol ni dh tk berguna pada sesiapa. Harus sedar diri. Dan terima semua ni. Tuhan tu tengah trus uji kekuatan kau aqid amsyar oi.

Terima kasih sahabat jahanam

Siapa yg nk stay, aku terharu. Terima kasih.

Happy Birthday Ajrul Ameel

Happy Birthday along.
Mungkin semasa kmo baca ni aku masih lena. Atau aku tak tahu apa dah jadi pada aku. Maaf sejak perkenalan kita tak pernah sekali aku datang menyambut hari kelahiran kamu. Maafkan aku.
Aku harap kmu sentiasa bahagia dengan insan insan yang kamu sayang.Semperna befday kmo aku tahu bukan aku yang patut meminta.
Tapi. Ketika kamu baca posting ni. Aku nak minta kamu supaya jaga diri kamu sebaiknya.
Aku mungkin takkan ada dalam hidup kamu seperti dulu. Aku dengan kamu dah jadi kenangan. Kenangan yang aku akan simpan. Tapi.
Kamu kena tahu, kamu selamanya abang aku, along aku.
Dan aku tetap ingin jadi adik kamu selamanya. Terima kasih pernah berkongsi kasih sebagai abang aku.
Aku hargaiAku sayang kamu.

Aku kawan; Aku kawan sungguh sungguh.

Assalammualaikum
Hari ni terjaga je dri lena.
Aku terfikir.
Betul ke apa aku buat?
Mungkin ye, mungkin tidak
Mungkin tk siapa pun peduli
Mungkin.

Aku cuma mengharapkan aku lebih tenang
Aku lebih kuat.
Kuat.
Sedangkan aku sendiri thu aku tk kuat.
Biarkan beribu org dtg menyakitkan aku,
Tapi,
Aku tetap mencuba untuk kuat.
Aku pun tk sempurna

Jenis aku, aku kawan;
Aku kawan sungguh sungguh.
Aku sayang;
Aku sayang sungguh sungguh
Ada sebab kenapa aku buat semua ni
Ada sebab yang kau sendiri tak tahu kenapa aku benci.
Ada sebab.
Biar aku dgn dia je tahu kenapa.

Satu yang perlu kau tahu,
Aku sendiri takkan buang kau.
Tapi bila aku buat,
Kau kena tahu ianya bersebab.

Salam