Skip to main content

Posts

Showing posts from June, 2015

Keluhan.

Assalammualaikum.
Ke sini lagi
Bertemu keyboard.
Bertemu laptop.
terima kasih sang pemberi.
memberi hanya untuk memuaskan hati aku.
Sakit.
terlalu sakit apa yang ditanggung kini.
Luahan dh tak termampu.
Malu untuk berbicara.
Malu untuk bercerita.
Mungkin sudah tiada siapa yang ingin mendengar.
Mendegar stiap rengekan aku.
Mendengar setiap keluhan aku.
Mendengar setiap satu tangisan.
Mungkin ada yang rimas.
atau mungkin ada yang telah bertnya.
Bila ianya bakal berakhir?
Jawapannya tiada pada aku.
Aku sendiri tak pasti.
Aku sendiri lelah dengan semua ini.
Aku tak pernh minta semua ini terjadi.
Jujur aku sendiri.

Dalam keadaan begini.
diri masih di atur.
Percaya atau tak?
Masih tidak diberi peluang untuk bicara.
Masih tidak diberi ruang untuk meluahkan
rasa isi hati..
Masih terus di biarkan membisu.
Mengapa?
Mengapa dunia kejam sebegini?
menghukum tanpa aku sendiri merelakan?
Penat mengikut rentak dunia.
Aku ingin bersuara.
Bersuara mengikut kehendak diri sendiri.
Salah ke?
Mulut terus d…

Terima Kasih

Assalammualaikum dunia. Aku menulis lagi. Menulis untuk menghilangkan ragu dihati. Apa bakal terjadi? Apa yang akan terjadi? Aku tak pasti. Perancangan atau pecaturan apa yang diberi aku pun tidak pasti. Kata Ajrul  setiap ujian mesti bersebab. Dan kini Ajrul aku masih menanti sebab sebabnya. Kekuatan pada diri kian merundum. Jatuh sejatuh jatuhnya. Mengharapkan orang disekeliling. Tapi hampa. Pergi nya mereka tanpa kata. Datangnya mereka dulu juga tanpa dipinta. Fikiran masih berfikir “Apakah ini dinamakan takdir?” Jika iya. Aku terima dengan lapang dada.
Cuba berdiam diri Berfikir sedalam dalamnya kesalah diri Tapi aku masih tidak menampakkan apa apa. Apakah ini kerana aku masih bersikap ego? Masih sombong diri? Masih seperti dulu? Aku tidak pasti. Kalian yang melihat Jadi biar kalian yang menghuraikan.
Diri terdiam saat Ajrul bertanya “Ada mengadu pada Allah tak?”
Sejujurnya dia memang bertindak seperti abang. Aku hargai itu. Dan aku bersyukur Cuba berdiam diri untuk tidak terus …

LARA HATI

Assalammualaikum.
Masuk untuk bercerita tentang sambungan Lara Hati
Lara hati yang dicerikan oleh insan
yang  tidak dibayar walau sesen pun.
terima kasih Cermin Mata bercerita tentang lara hati.

Lara hati kian menyepi saat seorang pun tidak menghiraukan nya
merasakan diri seperti insan hina.
yang wujud untuk berkawan dengan dinding.
katil dan kerusi roda.
hina sekali hidup nya
Semalam lara hati tersenyum
tersenyum lebar setelah mengetahui dua orangnya itu mendapat pointer yang bagus.
dalam sakit dia tetap bersyukur dan terus memikirkan tentang abng2 nya itu.
pointer 3.+++ yang sangat membanggakannya.
dia thu semua itu atas usaha mereka sendiri
tapi...
dia hanya menumpang gembira...
gembira atas kejayaan abangnya.
tidak salah bkan?
tidak salah untuk die bahagia atas kejayaan abg sendiri.
hampir sebulan dia tinggalkan bumi ipoh..
hampir sebulan lebih die tidak bersua muka bersama
mereka.
tapi yang nyata sehingga kita mereka dan dia masih seperti dulu.
hari hari bergurau..
hari hari berg…

Cerita Si Ketot

Assalammualaikum.

Si ketot

Menulis mengikut rentak
luahan mengikut rasa
entah siapa yang bakal fahami
fahami si budak ketot yang harinya hanya ditemani
katil, tv,mesin dan alat alat untuk menyambung nyawanya.
kadang kala dia mengeluh
kadang kala di redho
dan kadangkala die ketawa seperti tiada apa yang berlaku.
itu lah kehidupan budak ketot sejak kebelakanga ni
Bersyukur mempunyai walid dan umi yang tidak lelah untuk
mencari penawar buatnya.
dari kecil sampai seusia 21 tahun walid dan umi yang masih setia
dirinya kembali menjadi si ketot yang seusia 6-10 tahun yang lalu
hidup tidak diberi kawan
hidup diasingkan
hidup hanya bertemankan alat-alat permainan
cuba bezanya kini dia mempunyai laptop.

Si ketot mempunyai kawan atau lebih indah sahabat
datang sahabatnya untuk menjenguk
dan tanpa rela die menghalang dengan paksa.
taksanggup melihat sahabat dimarah
tak sanggup melihat sahabat di halang...
hanya kata maaf dikirimkan buat sang sahabat.
Si ketot mempunyai along
along yang dia akan m…