<!-- --><style type="text/css">@import url(https://www.blogger.com/static/v1/v-css/navbar/3334278262-classic.css); div.b-mobile {display:none;} </style> </head><body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d1574632008568096036\x26blogName\x3dBudakPEMALAS\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://aqidamsyar.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_GB\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://aqidamsyar.blogspot.com/\x26vt\x3d4889051296568924402', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>




stories biography archives


Intro


AQIDAMSYAR
Melakar nama, Mencari Dunia.
Sesat Sendiri, Mula Lupa Diri
Berhenti Dipersimpangan,
Melihat Kebelakang
Mahu diri kembali.
Pulang


Tuesday, 30 June 2015
Assalammualaikum.
Ke sini lagi
Bertemu keyboard.
Bertemu laptop.
terima kasih sang pemberi.
memberi hanya untuk memuaskan hati aku.
Sakit.
terlalu sakit apa yang ditanggung kini.
Luahan dh tak termampu.
Malu untuk berbicara.
Malu untuk bercerita.
Mungkin sudah tiada siapa yang ingin mendengar.
Mendegar stiap rengekan aku.
Mendengar setiap keluhan aku.
Mendengar setiap satu tangisan.
Mungkin ada yang rimas.
atau mungkin ada yang telah bertnya.
Bila ianya bakal berakhir?
Jawapannya tiada pada aku.
Aku sendiri tak pasti.
Aku sendiri lelah dengan semua ini.
Aku tak pernh minta semua ini terjadi.
Jujur aku sendiri.

Dalam keadaan begini.
diri masih di atur.
Percaya atau tak?
Masih tidak diberi peluang untuk bicara.
Masih tidak diberi ruang untuk meluahkan
rasa isi hati..
Masih terus di biarkan membisu.
Mengapa?
Mengapa dunia kejam sebegini?
menghukum tanpa aku sendiri merelakan?
Penat mengikut rentak dunia.
Aku ingin bersuara.
Bersuara mengikut kehendak diri sendiri.
Salah ke?
Mulut terus dibiar kan terkunci.
Sampai bila?
Bila aku boleh bersuara?
Bila mangga besar ini bakal di buka?
Aku rimas dengan percaturan dunia.
Keadaan selalu tidak berpihak kepada aku.
huhh!

Jelaz kini.
sorang demi sorang pergi meninggalkan aku.
Pergi tanpa aku merelakan.
pergi tanpa kata.
Sampai bila tebing batu ini terus ingin diperkukuhkan?
Sampai bila kalian ingin membiarkan aku begini?
Membiarkan aku tersorok sendirian dicelah celah tebing yang kalian sendiri bina.
Sampai bila?
Pergi nya kalian. Menyiksa aku
Ada nye tebing besar ini sangat menghimpit aku...
Sakit tak tertanggung lagi.
Terima Kasih membuang aku begini.
Terima Kasih untuk semua kenangan.
Aku akan terus mengingati kalian.
Bahagia laa kalian di tebing sebelah sana.
Biar aku sendiri menyendiri di sini.
Satu doa aku buat kalian.
Moga semua lebih bijak menilai sesorang tanpa menuduh sebelum menyelidik.
Terima Kasih semua.

Lima tahun bukan jangka masa yang singkat.
Aku merinduimu Khairul Naim.
Perginya kau dipanggil illahi.
Lima tahun yang lalu.
Moga terus aman dan tenang disana wahai abg ku.
Aku akan terus mengingati mu dalam jasad ku ini.
Mengingatimu satu perkara yg pasti.
Sesungguhnya tiada siapa dapat menggantikan tempat mu.
Tenanglah alang.
Adik sentiasa disini untuk terus mengingatimu.
Salam rindu buat mu dan juga abg sham.

Salam

Wednesday, 24 June 2015
Assalammualaikum dunia.
Aku menulis lagi.
Menulis untuk menghilangkan ragu dihati.
Apa bakal terjadi?
Apa yang akan terjadi?
Aku tak pasti.
Perancangan atau pecaturan apa yang diberi aku pun tidak pasti.
Kata Ajrul  setiap ujian mesti bersebab.
Dan kini Ajrul aku masih menanti sebab sebabnya.
Kekuatan pada diri kian merundum.
Jatuh sejatuh jatuhnya.
Mengharapkan orang disekeliling.
Tapi hampa.
Pergi nya mereka tanpa kata.
Datangnya mereka dulu juga tanpa dipinta.
Fikiran masih berfikir
“Apakah ini dinamakan takdir?”
Jika iya.
Aku terima dengan lapang dada.

Cuba berdiam diri
Berfikir sedalam dalamnya kesalah diri
Tapi aku masih tidak menampakkan apa apa.
Apakah ini kerana aku masih bersikap ego?
Masih sombong diri?
Masih seperti dulu?
Aku tidak pasti.
Kalian yang melihat
Jadi biar kalian yang menghuraikan.

Diri terdiam saat Ajrul bertanya
“Ada mengadu pada Allah tak?”

Sejujurnya dia memang bertindak seperti abang.
Aku hargai itu. Dan aku bersyukur
Cuba berdiam diri untuk tidak terus berhubung hanya kerana
Aku tak mahu diri terus membayangi dia sebagai Arwah Izwan.
Arwah Izwan / abg wan yang suatu ketika dlu sering
Menasihatkan aku tentang agama.
Mengingatkan aku tentang agama.
Kini dia pengganti.
Terima kasih Tuhan.
Terima kasih kerana memberi aku kesempatan
Untuk terus merasai seperti adanya abg wan disisi.

Saat diri tersedar dia hanya seorang kawan yang
Baru aku kenal dalam 6 bulan kebelakangan ni
Aku berkata padanya “Thankz jadi abg aku walaupun kejap”
Dan dijawab “Sampai aku dapat cucu pun aku still abg kau”
Bersyukur skali lagi ketika itu.
Terima Kasih kerana memberi aku merasai kasih seorang abg.
Aku hargai.

Saat semua sibuk dengan ramadhan.
Saat semua tiada masa untuk aku.
Aku mencari dia, Along.
Dan aku harap suatu hari nanti aku ada saat dia dalam
Kesusahan.
Diri terlalu ingin membalas apa yang dilakukan.
Walau jauh.
Dia yang menemani aku.

Rutin aku kini hanya mengharapkan tersedarnya dari tidur aku dapat berlari.
Tapi itu hanya harapan.
Bila harapan itu bakal terlaksana aku sendiri takpasti.
Hanya perlu duduk berdiam dan terus berdoa.
Berdoa untuk terus diberi kekuatan.
Mental dan fizikal.
Diri kian malas untuk berhubung dengan sesiapa.
Diri kian malas untuk berbicara.
Hanya satu yang minta dari sang bapa
Beri aku sebatang pen dan buku kecil atau beri aku laptop.
Fikiran hanya mahu menulis.
Mencatat apa sahaja yang terlintas dikepala.
Meluahkan melalui tulisan.
Penat untuk berbicara.

Penat untuk berbicara
Atau hilang tempat berbicara?
Atau kedua duanya?
Hahaha aku pun tak pasti.
Dalam keadaan seperti ini
Terasa sedikit malu untuk berkawan.
Terasa malu untuk bergaul.
Terasa malu untuk mengadu.

Cukup.
mulai hari ini aku yang merasai
Tanpa sesiapa mengetahui.
Terima kasih pada insan insan yang pernah
Meminjamkan telinga buat aku.
Meminjamkan masa buat aku hanya untuk mendengar atau mengetahui segala
Masalah yang aku hadapi.
Terima kasih.

Mencuba menguatkan diri.
Dan bakal terus mengadu disini.
Aku yang dulu bakal kembali.
Maaf jika ada yang tidak senang.


Salam.

Saturday, 20 June 2015
Assalammualaikum.
Masuk untuk bercerita tentang sambungan Lara Hati
Lara hati yang dicerikan oleh insan
yang  tidak dibayar walau sesen pun.
terima kasih Cermin Mata bercerita tentang lara hati.

Lara hati kian menyepi saat seorang pun tidak menghiraukan nya
merasakan diri seperti insan hina.
yang wujud untuk berkawan dengan dinding.
katil dan kerusi roda.
hina sekali hidup nya
Semalam lara hati tersenyum
tersenyum lebar setelah mengetahui dua orangnya itu mendapat pointer yang bagus.
dalam sakit dia tetap bersyukur dan terus memikirkan tentang abng2 nya itu.
pointer 3.+++ yang sangat membanggakannya.
dia thu semua itu atas usaha mereka sendiri
tapi...
dia hanya menumpang gembira...
gembira atas kejayaan abangnya.
tidak salah bkan?
tidak salah untuk die bahagia atas kejayaan abg sendiri.
hampir sebulan dia tinggalkan bumi ipoh..
hampir sebulan lebih die tidak bersua muka bersama
mereka.
tapi yang nyata sehingga kita mereka dan dia masih seperti dulu.
hari hari bergurau..
hari hari bergaduh.
cuma tidak bersua muka.
terima kasih pada pencipta Whatapps
terima kasih juga buat dua insan yang digelar abng + kawan + sahabat yang terus membuat dia tersenyum.

Pembedahan tulang belakang yang berlaku dua tiga hari yang lalu
membuatkan dia sangat down.
adanya sang abang yang bertindak seperti abang itu yang membuatkan dia lega.
tiga hati transfer di hkl
dia hanya berdiam.
tidak mmberi tahu sowg pun abangnya.
tapi beberapa minit sebelum pembedahan berlaku sang abang msg
dan bertanya khabar.
seperti diberi petanda.
mesej itu membuatkan dia terus tersenyum untuk masuk ke bilik pembedahan.
terima kasih abang abang ku.
terus membuat aku tersenyum.
biar kalian tidak membaca semua ini..
biar kalian tidak mengetahui apa yang ditulis kini...
tapi kalian harus tahu...
si lara hati tetap ingin mengucapkan terima kasih..
terima kasih kerana terus membuat dia tersenyum dalam duka ini.
tersenyum untuk melupakan semuanya.
terima kasih atas segala galanya.

Apa kesudahan hidup silara hati?
akan terus berjalan? berlari ? berkerja?
atau hanya terus membabi buta diruang itu?
dan menungu saat dipanggil atau diambil????
entah lah aku sendiri tak pasti.
mohon doakan yang terbaik buat si lara hati.

Salam

Tuesday, 9 June 2015
Assalammualaikum.

Si ketot

Menulis mengikut rentak
luahan mengikut rasa
entah siapa yang bakal fahami
fahami si budak ketot yang harinya hanya ditemani
katil, tv,mesin dan alat alat untuk menyambung nyawanya.
kadang kala dia mengeluh
kadang kala di redho
dan kadangkala die ketawa seperti tiada apa yang berlaku.
itu lah kehidupan budak ketot sejak kebelakanga ni
Bersyukur mempunyai walid dan umi yang tidak lelah untuk
mencari penawar buatnya.
dari kecil sampai seusia 21 tahun walid dan umi yang masih setia
dirinya kembali menjadi si ketot yang seusia 6-10 tahun yang lalu
hidup tidak diberi kawan
hidup diasingkan
hidup hanya bertemankan alat-alat permainan
cuba bezanya kini dia mempunyai laptop.

Si ketot mempunyai kawan atau lebih indah sahabat
datang sahabatnya untuk menjenguk
dan tanpa rela die menghalang dengan paksa.
taksanggup melihat sahabat dimarah
tak sanggup melihat sahabat di halang...
hanya kata maaf dikirimkan buat sang sahabat.
Si ketot mempunyai along
along yang dia akan message saat merindui arwah abg
along yang akan melayan gilanya saat dia  merindui arwah abg
along yg akan menadahh je bila dia mengaruk mengadu itu dan ini
along yang selalu membebel walau dia sendiri x pernah nak dengar.
bertanya kepada sang along "tak nak datang lawat aku ke?"
bertanya dengan niat hanya bergurau dan dijawab "klo ada kereta dh lama aku gi dik"
dan si ketot pun rasa bersalah bertanya benda yang tak sepatutnya

kehidupannya hari hari hanya dua makluk itu yang membuat dia
tersenyum..
hanya dua makluk tu yang membuat die ketawa hari2
terima kasih sahabat
terima kasih along
walau si ketot mempunyai sahabat yang lebih dipercayai oleh
keluarganya
tapi si ketot tetap kembali kepada dua orang makhluk ini
ketahuilah sahabat
ketahuilah along
kalian bermakna buat dirinya
dan dia amat merindui kalian

salam


Official Template By BudakPEMALAS