<!-- --><style type="text/css">@import url(https://www.blogger.com/static/v1/v-css/navbar/3334278262-classic.css); div.b-mobile {display:none;} </style> </head><body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d1574632008568096036\x26blogName\x3dBudakPEMALAS\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://aqidamsyar.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_GB\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://aqidamsyar.blogspot.com/\x26vt\x3d4889051296568924402', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>




stories biography archives


Intro


AQIDAMSYAR
Melakar nama, Mencari Dunia.
Sesat Sendiri, Mula Lupa Diri
Berhenti Dipersimpangan,
Melihat Kebelakang
Mahu diri kembali.
Pulang


Thursday, 25 February 2016
Assalammualaikum

Semalam aku pergi tengok wayang dengan Along, Renyuk and Musyid.
Cita apa aku tengok?
Aku tengok cita #OlaBola
Cerita yang ramai sangat suruh aku tengok
And now aku tahu kenapa korang suruh aku tengok cerita ni.
Satu kata yang aku masih ingat dalam cerita tu "Kita Menang Sama Sama, Kita Kalah Sama Sama"
Masa salah seorang player tu sebut ayat tu, hampir menitik airmata.
kim, Ajam, Ash, Mamu, Firas.
Aku faham kenapa kalian beria minta aku tengok cerita ni.
Semangat.
Itu yang aku nampak.
Matlamat.
Itu yang dikejarkan.
Kerjasama.
Itu paling utama.

Cakap pasal kerjasama, aku teringat sewaktu aku mula dilatih
untuk memegang pangkat Leftenan Muda
Aku ligat sangat masa tu,
Aku memberontak tika itu dengan diri aku sendiri.
Aku hilang arah hanya kerana aku sendiri tak memahami apa yang aku inginkan.
Sampai satu masa, munculnya Tuan Saiful yang menjadi ketua melatih kami tika itu.
Aku dimaki, aku dipijak, aku disepak terajang.
Darah muda, siapa tak memberontak diperlakukan begitu?
Aku tak mampu melawan tuan aku sendiri tika itu.
Kemarahan aku, aku lepaskan pada yang lain.
Dan satu hari , aku dipanggil, bukan komander madia, atau komander ismail yang memanggil aku.
Tapi tuan saiful.
satu satu nya tuan yang menyedarkan aku.
Tentang kehidupan.
Tentang kepayahan hidup.
tentang makna kerjasama.
Dan tentang pengorbanan.
Bayangkan.
Saat itu aku baru berusia 18tahun.
Baran aku masih ada tika itu.
Tapi, sebaran mana pun aku tika itu, airmata aku gugur juga mendengar segala yang diberitahu oleh Tuan Saiful.
dan sejak dari itu, aku mula dididik untuk menjadi seorang yang lebih bertanggung jawab,
yang tahu erti kerjasama, yang tahu erti bertolak ansur
Dan yang pasti yang tahu matlamat diri sendiri.
Tuan Saiful. Terima kasih untuk semua.
walau tika ini hanya leftenan muda, tapi aku tahu tuan bangga dengan itu.
aku masih di Arau. Dan masih mencuba untuk naikkan pangkat ini hingga yang aku harapkan.
Moga aku cepat sembuh. Dan mula melakukan segalanya semula.
disebabkan itu juga, di Arau aku dijadikan salah seorang stap yang diberi kebenaran untuk menegur siapa sahaja rotu yang ada.
pengalaman aku dijadikan sebagai motivasi untuk mereka.
Kadang kala, aku melihat diri aku sendiri pada mereka.
Diri aku yang terumbang ambing suatu ketika dulu.
Yang tk mengenal erti kerjasama, yang angkuh, yang ego pentingkan diri sendiri.
Allahuakbar.
Aku rindu uitm Arau. Aku rindu padang kawad.
Aku rindu mendaki gunung. Aku rindu masuk hutan.
Aku rindu semuanya.
Moga aku kembali sembuh dengan cepat, dan dapat meneruskan rutin aku selama 3 tiga thun kebelakangan ini...

Salam


Official Template By BudakPEMALAS