Skip to main content

Terima Kasih

Assalammualaikum dunia.
Aku menulis lagi.
Menulis untuk menghilangkan ragu dihati.
Apa bakal terjadi?
Apa yang akan terjadi?
Aku tak pasti.
Perancangan atau pecaturan apa yang diberi aku pun tidak pasti.
Kata Ajrul  setiap ujian mesti bersebab.
Dan kini Ajrul aku masih menanti sebab sebabnya.
Kekuatan pada diri kian merundum.
Jatuh sejatuh jatuhnya.
Mengharapkan orang disekeliling.
Tapi hampa.
Pergi nya mereka tanpa kata.
Datangnya mereka dulu juga tanpa dipinta.
Fikiran masih berfikir
“Apakah ini dinamakan takdir?”
Jika iya.
Aku terima dengan lapang dada.

Cuba berdiam diri
Berfikir sedalam dalamnya kesalah diri
Tapi aku masih tidak menampakkan apa apa.
Apakah ini kerana aku masih bersikap ego?
Masih sombong diri?
Masih seperti dulu?
Aku tidak pasti.
Kalian yang melihat
Jadi biar kalian yang menghuraikan.

Diri terdiam saat Ajrul bertanya
“Ada mengadu pada Allah tak?”

Sejujurnya dia memang bertindak seperti abang.
Aku hargai itu. Dan aku bersyukur
Cuba berdiam diri untuk tidak terus berhubung hanya kerana
Aku tak mahu diri terus membayangi dia sebagai Arwah Izwan.
Arwah Izwan / abg wan yang suatu ketika dlu sering
Menasihatkan aku tentang agama.
Mengingatkan aku tentang agama.
Kini dia pengganti.
Terima kasih Tuhan.
Terima kasih kerana memberi aku kesempatan
Untuk terus merasai seperti adanya abg wan disisi.

Saat diri tersedar dia hanya seorang kawan yang
Baru aku kenal dalam 6 bulan kebelakangan ni
Aku berkata padanya “Thankz jadi abg aku walaupun kejap”
Dan dijawab “Sampai aku dapat cucu pun aku still abg kau”
Bersyukur skali lagi ketika itu.
Terima Kasih kerana memberi aku merasai kasih seorang abg.
Aku hargai.

Saat semua sibuk dengan ramadhan.
Saat semua tiada masa untuk aku.
Aku mencari dia, Along.
Dan aku harap suatu hari nanti aku ada saat dia dalam
Kesusahan.
Diri terlalu ingin membalas apa yang dilakukan.
Walau jauh.
Dia yang menemani aku.

Rutin aku kini hanya mengharapkan tersedarnya dari tidur aku dapat berlari.
Tapi itu hanya harapan.
Bila harapan itu bakal terlaksana aku sendiri takpasti.
Hanya perlu duduk berdiam dan terus berdoa.
Berdoa untuk terus diberi kekuatan.
Mental dan fizikal.
Diri kian malas untuk berhubung dengan sesiapa.
Diri kian malas untuk berbicara.
Hanya satu yang minta dari sang bapa
Beri aku sebatang pen dan buku kecil atau beri aku laptop.
Fikiran hanya mahu menulis.
Mencatat apa sahaja yang terlintas dikepala.
Meluahkan melalui tulisan.
Penat untuk berbicara.

Penat untuk berbicara
Atau hilang tempat berbicara?
Atau kedua duanya?
Hahaha aku pun tak pasti.
Dalam keadaan seperti ini
Terasa sedikit malu untuk berkawan.
Terasa malu untuk bergaul.
Terasa malu untuk mengadu.

Cukup.
mulai hari ini aku yang merasai
Tanpa sesiapa mengetahui.
Terima kasih pada insan insan yang pernah
Meminjamkan telinga buat aku.
Meminjamkan masa buat aku hanya untuk mendengar atau mengetahui segala
Masalah yang aku hadapi.
Terima kasih.

Mencuba menguatkan diri.
Dan bakal terus mengadu disini.
Aku yang dulu bakal kembali.
Maaf jika ada yang tidak senang.


Salam.

Popular posts from this blog

Lagi caritaku..

Assalammualaikum. Hey esya,ape kabar kamu?? ermmm mesti sape2 yg follow blog ni rase pelik kann?? at sape qid bagi salam..at sape qid tnye kabar?? hihihi lantak lahhh..nk pelik pelik lahhh janji yg thu siapa.hanya qid ngan Allah je thu.. hahah ayattt... berfalsafah plak time2 niii.... Okey sekarang qid nak cerita pasal diri kan sebulan akan dtg! Kite tolak dulu ketepi cite pasal yg menyakit kan hati... kite tolak dulu ketepi cite2 yg menyedihkan... yg penting skng qid nak story ape yg qid and member2 qid akan buat lepas nii....
okey qid story pasal qid dulu k! Qid kemungkinan besar akan mendaftarkan diri di Kolej Teknologi Antarabangsa Cybernetic atau singkatan die KTAC pada 26 May 2012.. at situ qid ambik Kursus Diploma Multimedia Kreatif. Kolej tuu program kerja sama dgn UPM. Qid rse rmai owg yg dpt tawaran untuk masuk kolej uhh!!! and qid rase ramai juga yg menolak untuk membuat permohonan di kolej tuuu... mungkin nama KOLEJ tu yg menyebabkan ramai yg x mahu kottt!!!
tapi qid??? ha…

Terima kasih sahabat jahanam

Assalammualaikum.
Terima kasih pada siapa saja yg pernah mendoakan aku.
Tuhan saja boleh balas.
Aku ada satu soalan. Masih ada lagi org yg nk berkawan dengan orang yang berpenyakit?
Hahaha aku tahu, tkde.
So siapa je yg nk pergi dari hidup aku. Go on;
Aku dh redho.
Aku tahu aku kne terus kuat. Tuhan tu bg aku peluang. Aku kne teruskan wlpn benda ni semua menyakitkan.
Lagi sakit bila kwn susah senang kau cakap,
lepas ni klo tk penting tak pyh cari;
Ye. Hakikatnya aqid amsyar. Kau dh tak berguna pada sesiapa.
kau manusia yg botak mcm toyol ni dh tk berguna pada sesiapa. Harus sedar diri. Dan terima semua ni. Tuhan tu tengah trus uji kekuatan kau aqid amsyar oi.

Terima kasih sahabat jahanam

Siapa yg nk stay, aku terharu. Terima kasih.

Aku tak bahagia.

Assalammualaikum
Masuk.
Termenung.
Menulis.

Hati terdetik,
ye aku menyusahkan semua orang
aku tahu tu.
aku minta maaf.

Biar lah
aku hanya cakap pada diri.
yang orang ada disekeliling aku ni tak selama dengan aku.
Dari posting2 sebelum ni yang aku baca pun
aku selalu cakap, orang yang dengan aku tak selalu dengan aku
dan benda tu aku rasa dah sekarang.
aku lost semua nya.
dan aku dah boleh nampak, sorang sorang hamba Allah yang selalu
dengan aku pergi dari hidup aku.
aku nampak.
jelas.
Patutlah dulu aku takut nak bagi tahu orang aku sakit.
patut lah dulu aku diam jee even aku sakit.
rupanya.
aku dah tahu yang orang tak selamanya dengan aku.
aku dah boleh baca diorang rupanya tika tu.

Tapi,
tak adil.
tak adil sebab sekarang aku terpaksa hadap situasi yang aku tak nak dulu
aku terpaksa hadap tanpa aku tahu siapa diri aku yang sebenar.
aku terpaksa hadap tanpa aku kenal diri aku sendiri
tanpa aku kenal orang orang sekeliling aku
tanpa aku tahu semua benda

aku jadi terpinga pinga sekarang…